Wednesday, January 25, 2012

Cara menghindari gangguan syaitan untuk bersolat

Syaitan Khanzab,Sifat Dan Kejahatannya:

Solat adalah ibadah yang paling tinggi untuk menentukan posisi seseorang hamba di akhirat kelak. Jika solatnya baik, maka baiklah nilai amal yang lain, begitu pula sebaliknya. Wajar jika iblis menugaskan tentara-tenteranya untuk melalaikan dan merosakkan solat seseorang. Sebenarnya ada syaitan spisis yang mengganggu orang solat, membuat kejahatan pelbagai cara untuk menjadikan solat seseorang individu itu tidak bernilai disisi Allah Ta'ala. Syaitan itu bernama ‘Khanzab’.


Utsman bin Abi al-'Ash pernah mengadukan kepada Rasulullah Saw. tentang setan yang menggoda-halanginya ketika salat, dan Rasulullah Saw. pun bersabda:













"Itulah setan yang bernama Khanzab; jika engkau merasakannya, mohonlah perlindungan Allah daripadanya (أعوذ بالله من الشيطان الرجيم) dan meludah kecillah ke arah kirimu tiga kali. "Aku lalu mengamalkannya;" kata Utsman, "dan Allah pun menghilangkannya dariku."

(HR Muslim) 



1. Niat Solat

Sebagaimana halnya dengan wuduk, serangan pertama yang dilakukan syaitan kepada orang yang solat adalah menyibukkan ia untuk melafazkan niat. Terkadang diiringi dengan gerakan yang pelik, dia membaca niat lalu mengangkat tangannya, lalu gagal dan diturunkan kembali tangannya. Dia ulang perbuatan tersebut lagi seperti itu berkali-kali hingga terkadang Imam sudah rukuk atau sujud, sementara itu,ia masih dipermainkan syaitan dalam niat dan takbirnya.Dan ada sesetengah individu pula melalukan perbuatan tersebut bermula pada niat dan takbirnya selepas itu pula melarat ke bacaan Al-fatihah diulang-ulang kerana ia merasakan tidak yakin dengan bacaannya,kadang-kadang perbuatan itu berlaku hingga habis waktu solat fardhu tersebut.itulah serangan yang paling dasyat sekali pernah berlaku didalam masyarakat kita hari ini.


Niat dan usaha menghadirkan hati memang dituntut ketika hendak solat,tetapi mengulanginya berkali-kali dan keraguan (was was) serta tidak yakin itu adalah bisikan syaitan Khanzab.perbuatan-berbuatan tersebut akan melemahkan IMAN seseorang,kita "wajib" lah melawan penyakit sedemikian.



2. Ingat Perkara Diluar Solat 

Serangan kedua, syaitan akan mendatangi orang yang tengah mengerjakan solat untuk mengingatkan urusan di luar solat. Maka berapa banyak orang yang jasadnya mengerjakan solat namun hatinya sibuk dengan hal-hal keduniaan, mengingat barang yang telah hilang,bahkan mengingati urusan-urusan ‘kebaikan’ yang tidak ada hubungannya dengan solat. Tidak hairanlah jika seseorang itu menjadi ingat pada barang-barang yang mana ia lupa sebelumnya. Syaitan rela ‘membantu’ orang itu untuk mengingatkan dan menemukan barangnya kembali, asalkan solat yang dikerjakan menjadi rosak dan tidak bernilai disisi Allah. 


Pernah di zaman Salaf ada seseorang kehilangan barang,lalu ada seorang itu menyarankan agar ia mengerjakan solat dan dia pun segera melaksanakan solat. Ajaib!!!, belum lagi ia menunaikan solat tiba-tiba dia beranjak dari tempatnya dan mengambil barang yang telah dia ingat kembali dimana letaknya ketika hendak solat. Diapun ditanya: “Apa yang kamu dapat ketika solat?” Dia menjawab: “Aku mendapat bahawa syaitan mencuri perhatian aku dari solat.” 


Ada yang terlalu asyik dengan khayalan dan pikirannya tentang urusan di luar solat, hingga dia lupa sudah berapa rakaat yang telah dia kerjakan. Tentang godaan syaitan ini, Nabi SAW. bersabda:

“Jika Azan Solat berkumandang, syaitan akan lari berkeliaran sambil mengeluarkan bunyi kentutnya sehingga tidak mendengar azan. Jika azan telah selesai dia pun akan datanag kembali menggoda. Ketika iqamat berkumandang syaitan pun akan lari hingga selesai iqamat syaitan akan mendatangi orang yang solat lalu membisikkan ke hati seseorang sambil berkata: ‘Ingat ini..ingat itu..’ setan mengingatkan apa-apa yang telah dia lupakan hingga seseorang tidak mengetahui berapa rekaat yang telah ia kerjakan.” 

(HR al-Bukhari) 


3. Ragu antara Kentut dan Tidak

Ada kalanya muncul dalam benak seseorang keraguan, apakah dia kentut ataupun tidak. Ini adalah keraguan yang dibisikkan oleh syaitan untuk mengangu solat seseorang. Dia tidak lagi konsentrasi dengan solatnya kerana ragu, atau dia akan membatalkan solatnya, lalu dia berwuduk kembali dan menunaikan solatnya semula, lalu akan digoda lagi dengan cara yang sama. Sehinggakan untuk satu solat dia boleh mengulangi tiga sampai empat kali berwuduk. Cuba bayangkan, seandainya ada lima orang saja dalam satu masjid yang terkena godaan ini, niscaya boleh mengangu jama’ah yang lain.


Untuk menjauhi godaan tersebut Nabi s.a.w memberikan penyelesaiannya:

“Jika salah seorang di antara kamu mendapatkan yang demikian itu maka janganlah membatalkan solatnya hingga dia mendengar suaranya dan mencium baunya tanpa ragu." 

(HR Ahmad)



Di antara ulama ada yang menyebutkan bahwa hadith ini merupakan salah satu pengecualian dari hadith,"tinggalkan apa yang meragukan dan ambil sesuatu yang tidak meragukan". Dalam keadaan ini kita dilarang membatalkan solat apabila dalam keadaan keraguan diantara kentut dan tidak, kecuali jika mencium bau kentut tersebut atau mendengar suaranya (kentut).



4. Mencuri Perhatian

Kita juga sering melihat atau mengalami sendiri menengok ketika dalam solat kadang-kadang kita tidak menyedari perbuatan tersebut kerana terbiasa. Ini juga tidak lepas dari serangan syaitan yang ingin merosakkan solat kita. 

Nabi s.a.w ditanya tentang orang yang menoleh ke kanan dan ke kiri, beliau menjawab:

“Itu adalah syaitan yang mencuri perhatian seorang hamba dari solatnya.” 

(HR Al-Bukhari dan Abu Dawud)



Untuk menjauhi perbuatan yanag sia-sia ini, hendaklah orang yang bersolat berusaha menghadirkan hatinya, bahawa dia sedang berhadapan dengan Allah Ta'ala Yang Maha Berkuasa atas setiap sesuatu

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...