Tuesday, November 22, 2011

SYARAT DOA MAKBUL CEPAT 


 Kemustajaban doa yang dibaca adalah berkait rapat dengan 
taraf ataupun kualiti diri seseorang di sisi Allah.  Semakin hampir seseorang itu 
kepada Allah, maka semakin mudahlan doa-doa yang dipohon itu dikabulkan.  
Orang yang hampir kepada Allah ialah mereka yang bersifat warak, zuhud dan 
taqwa.  Apabila seseorang hamba itu hampir kepada Allah, maka Allah akan
mengasihinya. 
Orang-orang yang dikasihi Allah ialah mereka yang melakukan amalan-amalan 
yang difardukan, juga amalan sunat secara terus menerus.  Allah akan memberi 
kekuatan dan memperkenankan doa-doa andainya ia memohon, dan
melindunginya apabila ia berbuat demikian.


 adab-adab berdoa itu ialah:

1. Suci dari hadas besar dan kecil.
2. Menghadap ke arah kiblat dan dimulai dengan bacaan Surah al-Fatihah, pujian kepada Allah serta selawat kepada Nabi Muhamad SAW.
3. Berdoa dengan ikhlas, suara yang perlahan, merendah diri, mengaku kesalahan dosa yang lalu, dan yakin Allah akan mengkabulkan doa sama ada cepat atau lambat.
4. Berdoa terus menerus sama ada semasa senang atau susah, dan tanpa putus asa.
5. Tidak melampaui batas ketika berdoa iaitu berdoa untuk meminta kebinasaan, mengakibatkan keburukan atau menginginkan kejahatan sehingga boleh memutuskan silaturrahim, kerosakkan harta benda dan kezaliman sesama umat Islam.

 Tidak ada yang dapat memanjangkan umur melainkan;



 1. memperbanyakkan amal kebajikan (amal soleh).
Umur manusia adalah termasuk dalam qada dan qadar Allah SWT. Hanya Allah SWT sahaja yang boleh memendekkan atau memanjangkan umur seseorang.

2. Salah satu amal kebajikan (amal soleh) yang dapat memanjangkan umur seseorang itu adalah dengan menghubungkan silaturahim yang terputus. Sebagaimana hadis daripada Rasulullah SAW.  yang bermaksud, "Barangsiapa menjamin untukku satu perkara, aku jamin untuknya empat perkara. Hendaklah dia bersilaturahim (menjalinkan hubungan baik) nescaya keluarganya akan mencintainya, diperluas baginya rezeki, ditambah umurnya dan Allah SWT memasukkan ke dalam syurga."(Hadis Riwayat Ar-Rabii)

Hadis di atas secara jelas menyatakan betapa tingginya nilai silaturahim. Bahkan Rasulullah SAW  memberi jaminan bagi para pelaksana silaturahim, hanya dengan satu amalan, ini ia memperolehi empat jaminan sekaligus; dicintai keluarga, diluaskan rezeki, dipanjangkan usia dan yang paling penting menjadi penghuni syurga Allah SWT.




Berikut beberapa syarat agar do'a dikabulkan Allah s.w.t.:

1. Makanan, minuman, dan pakaian yang kita gunakan dan keperluan harian sehari-hari mestilah berasal dari rezeki yang halal.
 1 suap makanan yang haram akan menghalangi diterimanya ibadah selama 40 hari, apalagi jika makanan haram tersebut telah menjadi daging…berarti kita telah menyiapkan diri kita masuk ke dalam Neraka.
Daripada Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, katanya Rasulullah s.a.w. bersabda : "Sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak menerima melainkan yang baik. Sesungguhnya Allah memerintahkan orang mukmin dengan apa yang diperintahkan kepada sekalian rasul dengan firman-Nya (seperti yang tersebut dalam hadis yang bermaksud) : Wahai sekalian rasul, makanlah makanan yang baik dan beramallah dengan amalan yang soleh. Firman-nya lagi : Wahai sekalian orang yang beriman! Makanlah makanan yang baik yang telah kami beri rezeki kepada kamu. Kemudian baginda menyebutkan seorang lelaki yang jauh perjalanannya, kusut masai rambutnya, dan berdebu mukanya menghulurkan kedua tangannya ke langit (berdo'a) Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! Padahal makanannya haram, minumannya haram, dan pakaiannya haram dan (mulutnya) disuapkan dengan yang haram. Maka bagaimanakah akan diperkenankan do'anya". (Hadis Riwayat Muslim)

2. Menyucikan dan membersihkan diri, baik lahir-batin. Sebaiknya sebelum berdo'a kita membersihkan diri (minimal berwudhu') untuk membersihkan lahir kita. Untuk membersihkan batin, kita boleh perbanyak berzikir dan beristighfar.

3. Membaca selawat kepada Nab s.a.w. Tanpa berselawat kepada baginda dalam berdo'a, akan mengakibatkan do'a menggantung (tidak akan di perkenankan oleh Allah s.w.t.)

4. Perbanyak puji-pujian kepada Allah s.w.t., karena hanya Allah s.w.t. yang berhak untuk menerima puji-pujian. Boleh kita ambil dari Asmaul Husna.

5. Berdo'alah di waktu-waktu dan tempat-tempat yang mustajab. Sebagai contoh, padang Arafah, di masjid, hari Jumaat, 1/3 malam terakhir, di antara 2 khutbah, semasa hendak buka puasa, semasa hendak sahur, terkecuali bagi orang-orang yang sedang teraniaya atau sedang dizalimi oleh kaum lain di suatu tempat.

6. Carilah waktu yang tenang dan damai, agar kita boleh do'a dengan khusyuk. Misalnya semasa  sujud, 1/3 malam terakhir.

7. (Dianjurkan) Gunakan do'a yang diajarkan Nabi s.a.w atau do'a yang terdapat di dalam al-Qur'an. Di dalam al-Qur’an banyak sekali do'a-do'a para Nabi dan Rasul. Do'a tersebut hendaklah difahami dengan betul dan tahu maksudnya, agar meresap ke dalam hati. Namun, tidak ada salahnya juga berdo'a dengan cara kita sendiri, terutama bila kita ada hajat tertentu untuk dipohon kepada Allah s.w.t. Gunakan bahasa kita sendiri pun boleh.

8. Berdo'alah yang wajar (diutamakan jika kita telah melakukan ikhtiar sebelumnya). Janganlah kita berdo'a untuk sesuatu yang mendatangkan keburukan kepada orang lain dan kiat berdo'a dan meminta sesuatu daripada Allah s.w.t tanpa usaha yang sepatutnya.


 Manusia-manusia yang do'anya tidak ditolak dan mudah diterima dan dikabulkan oleh Allah s.w.t.

1. Kedua orang tua, yang mendo'akan keselamatan dan kesejahteraan bagi anak-anaknya. Bagi para orang tua, hendaklah berhati-hati menjaga lisannya, terutama semasa marah. Jika salah cakap, maka bukan kebahagiaan yang didapati dari  anaknya, namun kutukan dan azab Allah yang diterima oleh  anaknya. Bagi kita jika kedua ibu bapa kita masih hidup, hendaknya jangan sampai kita melukai hati mereka.

2. Orang yang teraniaya iaitu orang yang dizalimi, diambil dan dipaksa hak-haknya, ditipu (diberi janji palsu). Insya Allah do'a mereka tidak akan ditolak oleh Allah s.w.t. Oleh itu, hat-hatilah dalam menjadi pemimpin. Jangan sampai ada rakyat yang teraniaya.

3. Pemimpin yang adil. Jika seorang pemimpin berjuang dengan ikhlas demi kemakmuran dan kesejahteraan rakyatnya, maka do'anya tidak akan ditolak oleh Allah s.w.t.

4. Pejuang Fi Sabilillah. Termasuk di dalamnya orang-orang yang berjuang di jalan Allah, berdakwah,mengajak kepada amal maaruf nahi mungkar dan sebagainya.

5. Orang yang sedang berpuasa. Menjelang Ramadhan ini, persiapkan dan perbanyakkan berdo'a apa sahaja yang kita ingin meminta kepada Allah s.w.t. Insya Allah dikabulkan-Nya.

6. Anak-anak yang soleh dan solehah. Untuk itu hendaklah kita mendidik dan mentarbiyah anak-anak kita dengan  ilmu agama, akhlak yang baik dan keimanan yang kuat kepada Allah s.w.t. semoga mereka menjadi penolong kita ketika kita telah meninggal dunia nanti


1 comment:

  1. Peluang Bisnis Dahsyat Yusuf Mansur. "Orang islam harus KAYA"
    dan "Beli Kembali Aset Indonesia" dengan INDONESIA BERJAMAAH
    Segera Amankan Posisi Anda, Segera JOIN bersama
    Komunitas Paytren , bisnis terbaru Ustadz Yusuf Mansur
    Dengan Produk V-pay ( Virtual Payment ) Anda akan
    dimudahkan dalam hal urusan pembayaran listrik,
    telpon, pulsa, PDAM, TV Berbayar, Internet, cukup dari genggaman anda saja . Transaksi dapat dilakukan
    melalui Website, SMS, Android, BlackBerry, iPhone dan YM dan anda mendapatkan casback disetiap transaksi anda dan mitra di jaringan anda.
    Penasaran Dengan Bisnis
    Ustd. Yusuf Mansur ini Kunjungi Website: KLIK DISINI

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...